Memahami Perbedaan Generasi di Tempat Kerja

Memahami Perbedaan Generasi di Tempat Kerja

Memperjelas Generasi Baby Boomer, Generasi X, Generasi Y, dan Generasi Z

Panduan SDM Jelajah Outdoor: memahami perbedaan generasi di tempat kerja tentang Generasi A hingga Z akan memberikan pemahaman tentang bagaimana menyesuaikan setiap generasi dengan organisasi Anda.

Tempat kerja adalah tempat di mana semua generasi berkumpul. Dari generasi baby boomer hingga Gen Z, orang dari segala usia bekerja sama dalam tim dan proyek. Menavigasi perbedaan generasi di tempat kerja dapat menjadi tantangan bagi manajer yang mencoba meningkatkan motivasi, moral, dan produktivitas karyawan. Hal ini karena setiap generasi cenderung menginginkan sesuatu yang berbeda dari tempat kerja. Tugas Anda sebagai seorang profesional sumber daya manusia adalah memberdayakan manajer untuk mengembangkan strategi yang melibatkan karyawan dari berbagai usia agar tetap termotivasi dan bahagia.

Memahami keragaman generasi antara baby boomer, Gen X, Gen Y (Millennials), Gen Z, dan seterusnya adalah langkah awal yang baik. Pengetahuan adalah kekuatan dalam upaya untuk mengoptimalkan kekuatan kolektif mereka dan memahami cara berkomunikasi, mengelola, dan memimpin mereka dengan efektif. Semakin banyak yang Anda ketahui tentang setiap generasi, semakin baik Anda akan mampu menavigasi masalah dan menghindari potensi konflik.

Ayo eksplorasi beberapa nuansa dan perbedaan di antara berbagai generasi dalam angkatan kerja saat ini.

Angkatan kerja saat ini terdiri dari 4 generasi yang berbeda.

  • Baby boomers adalah yang tertua, lahir antara tahun 1946 dan 1964.
  • Generasi X mengikuti, dan mereka lahir antara tahun 1965 dan 1980.
  • Selanjutnya adalah Generasi Y (lebih dikenal sebagai Millennials), yang lahir sekitar tahun 1981 hingga 1994.
  • Generasi terbaru dalam angkatan kerja saat ini adalah Gen Z, yang lahir antara tahun 1995 hingga 2009.

Berapa persentase dari angkatan kerja saat ini yang diwakili oleh masing-masing generasi?

Pada tahun 2016, Menurut Penelitian Pew, Generasi Millennial menjadi generasi terbesar dalam angkatan kerja, dengan jumlah sekitar 56 juta orang, diikuti oleh 53 juta Generasi X dan 41 juta baby boomer pada tahun 2017. Bahkan pada tahun 2018, sekitar 29% dari baby boomers sedang aktif mencari pekerjaan. Ini merupakan anomali yang belum pernah terjadi sejak tahun 1970-an. Mengenai generasi muda lainnya, terdapat sekitar 9 juta Gen Z dalam angkatan kerja. Dan, yang mengejutkan, ada sekitar 3 juta anggota “Generasi Senyap” (yang lahir sebelum baby boomers) yang juga bekerja.

Artinya, Generasi Millennial membentuk lebih dari 1/3 dari angkatan kerja AS. Generasi X membentuk 1/3 dari angkatan kerja itu sendiri, sedangkan baby boomers mewakili 1/4 dan Gen Z sekitar 5%.

Meskipun perbedaan generasi mungkin terlihat kecil, mereka memiliki dampak besar di tempat kerja.

Bagaimana cara memotivasi berbagai generasi di tempat kerja?

Sebagai seorang supervisor atau manajer sumber daya manusia, penting untuk memahami dinamika angkatan kerja multigenerasi. Ini termasuk apa yang mendorong karyawan yang lebih tua dan yang lebih muda, serta bagaimana Anda dapat memotivasi mereka semua dengan baik.

Bagaimana cara memotivasi generasi baby boomer

Banyak dari generasi baby boomer menghubungkan pekerjaan dengan harga diri dan jaminan keuangan jangka panjang serta keamanan pekerjaan. Banyak di antara mereka lahir dalam keluarga yang mengalami gejolak besar akibat Depresi Besar dan/atau Perang Dunia II. Mungkin lebih dari generasi lain, baby boomer termotivasi oleh jabatan, prestise, manfaat pensiun, dan fasilitas tradisional lainnya. Menyelesaikan tugas di tempat kerja dan memiliki pencapaian-pencapaian tersebut diakui dan dihargai dapat membantu dalam mengelola karyawan baby boomer.

Baby boomer juga memiliki orientasi terhadap tujuan. Secara keseluruhan, mereka cenderung baik-baik saja dengan umpan balik minimal, menganggap bahwa segala sesuatunya baik-baik saja kecuali jika diberi tahu sebaliknya. Banyak baby boomer dapat dimotivasi oleh pencapaian-pencapaian seperti promosi dan peningkatan ke peran dan gelar pekerjaan yang bergengsi. Mereka cenderung berfungsi dengan baik di lingkungan yang tradisional dan hierarkis, dan beberapa mungkin mengalami kesulitan di tempat kerja yang memiliki pendekatan yang lebih fleksibel.

Bagaimana cara memotivasi Generasi X

Banyak dari Generasi X tumbuh dengan banyak waktu sendirian karena kedua orang tua mereka bekerja. Hal ini berarti bahwa mereka pulang sendiri dari sekolah, membuat camilan sendiri setelah sekolah, dan menghibur diri sendiri. Karena itu, Generasi X senang bekerja secara independen dengan pengawasan minimal. Mereka sering diakui karena memperkenalkan konsep keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi ke dalam angkatan kerja. Banyak dari mereka melihat orang tua mereka berdedikasi untuk bekerja keras dan menikmati masa pensiun nanti, hanya untuk menghadapi penurunan ekonomi pada tahun 1980-an yang menggoyahkan stabilitas keuangan yang mereka bangun. Dapat dimengerti, mereka memiliki keraguan yang wajar terhadap bekerja begitu banyak sehingga mereka melewatkan hidup mereka dan hidup anak-anak mereka.

Ini berarti bahwa mereka cenderung mencari manfaat seperti jadwal fleksibel dan bekerja dari jarak jauh, yang semakin populer berkat kemajuan teknologi. Generasi X cenderung sangat independen. Mereka umumnya lebih suka membuat pilihan mereka sendiri tentang bagaimana proyek-proyek mereka diselesaikan dan bagaimana mereka mengatur hari kerja mereka. Jadi pertimbangkan untuk membiarkan mereka berinovasi dalam cara-cara mereka melakukan pekerjaan mereka atau memilih tugas-tugas setiap hari atau minggu. Memberikan mereka kebebasan dan fleksibilitas yang wajar dapat membantu meningkatkan moral dan produktivitas mereka.

Bagaimana cara memotivasi Generasi Y (atau yang dikenal sebagai Millennials)

Generasi Y, entah benar atau salah, sering digambarkan sebagai orang yang sering pindah pekerjaan. Hal ini karena mereka sering percaya bahwa gaji dan manfaat yang lebih baik dapat ditemukan di tempat lain. Mereka bukan generasi pertama yang percaya bahwa jika Anda ingin kenaikan gaji atau promosi, Anda harus mencarinya di tempat lain. Namun, mereka sepertinya sepenuhnya menerima konsep tersebut.

Berita baiknya adalah bahwa gaji dan manfaat bukan satu-satunya hal yang memotivasi Millennials. Seperti pendahulunya, Generasi X, Millennials cenderung menyukai fleksibilitas, pilihan, dan peluang pengembangan profesional. Tentu saja, bukan hanya Millennials yang akan pindah pekerjaan jika merasa karier mereka mandeg. Anggota dari semua generasi mungkin mulai mencari pekerjaan baru jika merasa mereka tidak mengalami perkembangan dalam pekerjaan saat ini.

Manajer sumber daya manusia dapat membantu mempertahankan bakat Generasi Y dengan menyediakan banyak mentorship dan peluang pengembangan karier untuk pertumbuhan profesional dan kemajuan.

Bagaimana cara memotivasi Generasi Z

Generasi Z dapat mirip dengan pendahulunya, Generasi Y, tetapi ada beberapa hal di mana mereka berbeda. Pertama, mereka menginginkan pemenuhan dan rasa tujuan dari pekerjaan mereka. Dengan kata lain, mereka menginginkan pekerjaan yang berarti. Mereka mengharapkan tanggung jawab sosial perusahaan yang tulus, dan mereka mengharapkan inisiatif-inisiatif tersebut diterapkan secara internal juga. Generasi Z mungkin adalah generasi yang paling beragam hingga saat ini. Dan secara alami, upaya keragaman dan inklusi penting bagi kelompok usia yang merasa paling terpengaruh olehnya.

Generasi Z melihat orang tua mereka mengalami kesulitan ekonomi dan kehilangan pekerjaan sekitar Resesi Besar pada tahun 2008. Jadi mereka dapat sangat termotivasi oleh gaji dan insentif keuangan tradisional seperti bonus dan bentuk kompensasi variabel lainnya. Manfaat-manfaat seperti pasangan 401(k), manfaat pensiun, cakupan asuransi kesehatan, pembayaran pinjaman mahasiswa, dan pengembalian biaya kuliah juga penting bagi Generasi Z.

Apa lagi yang harus diketahui oleh manajer sumber daya manusia tentang generasi di tempat kerja?

Beri pengakuan yang pantas terkait dengan kelebihan dalam hal pemahaman teknologi. Penting untuk mengakui bahwa Generasi Millennial, Generasi Z, dan Generasi X yang lebih muda tumbuh dengan kemajuan teknologi yang besar. Kelompok-kelompok ini adalah individu yang akrab dengan teknologi digital, yang berarti mereka cenderung memiliki pemahaman otomatis tentangnya. Biasanya, mereka memerlukan waktu lebih singkat untuk memahami teknologi baru. Dan mereka seringkali dapat menyarankan solusi teknologi di tempat kerja untuk meningkatkan produktivitas dan output. Sebagai pengusaha atau manajer, mendengarkan karyawan Anda dan mengimplementasikan ide-ide yang paling membantu dapat membantu membangun kepercayaan, mempertahankan bakat Anda, dan meningkatkan hasil akhir.

Dengan memahami berbagai generasi dan apa yang memotivasi mereka, Anda dapat menghindari membuat asumsi berdasarkan usia atau berkontribusi pada stereotip. Anda dapat menggantikan “jurang generasi” dengan kekuatan kerja yang bersatu, produktif, termotivasi, dan terampil dalam memecahkan masalah. Anda bahkan mungkin menemukan ide dan teknologi yang sukses yang pernah digunakan oleh generasi yang lebih tua yang dapat digunakan kembali untuk menyederhanakan proses dan meningkatkan produktivitas.

Article disusun oleh Tim Spesialis JO dari berbagai sumber salah satunya dari Trinet Zenefits

Recent Posts

Manfaat Outdoor Education untuk Perkembangan Anak

Manfaat Outdoor Education Terhadap Perkembangan Anak

Launching seminar experiential education

Launching Seminar Experiential Education

Great Leaders Must Be Great Coaches

Great Leaders Must Be Great Coaches

Add a Comment

Your email address will not be published.